Gempa dangkal masih melanda Labuha-Halmehara Selatan

id gempa Labuha,gempa malut,bmkg

Logo BMKG (1)

Manado (ANTARA) - Gempa berkategori dangkal pada kedalaman 10 kilometer berkekuatan magnitude 5,3 masih mengguncang Kota Labuha, Kabupaten Halmahera Selatan, Provinsi Maluku Utara, Senin.

Wilayah Kabupaten Halmahera Selatan diguncang gempa bumi tektonik berkekuatan magnitude 5,3 yang selanjutnya dilakukan pemutakhiran menjadi M=5,2 .pada Senin, pukul 17:35:25 WIB.

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Rahmat Triyono mengatakan, memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenter, lindu yang terjadi merupakan gempa dangkal akibat aktivitas sesar Sorong-Bacan.

Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa di wilayah laut sebelah timur laut Kabupaten Halmahera Selatan ini dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan jenis sesar mendatar.

Guncangan gempabumi ini dilaporkan dirasakan di Gane IV MMI, Labuha III MMI dan Ternate II-III.

Gempa bumi ini merupakan rangkaian dari gempa susulan M=7,2 sebelumnya, dan hasil pemodelan menunjukkan tidak berpotensi tsunami.

"Masyarakat diimbau tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya," ujarnya.

Dia juga mengajak warga menghindari bangunan yang retak atau rusak, memeriksa dan memastikan bangunan tempat tinggal cukup tahan gempa, ataupun tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan sebelum kembali ke dalam rumah.

"Pastikan informasi resmi hanya bersumber dari BMKG yang disebarkan melalui kanal komunikasi resmi yang telah terverifikasi," ajaknya.* 

Baca juga: 2 meninggal, 1.104 orang mengungsi akibat gempa Halmahera Selatan
Baca juga: Kemensos data kebutuhan korban gempa Halmahera Selatan

 

Pewarta : Karel Alexander Polakitan
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar