Presiden belanja buah untuk berbuka di Pasar Badung

id jokowi,buah,pasar badung,buka puasa

Presiden RI Joko Widodo berbelanja buah di Pasar Badung Bali, Sabtu (18-5-2019). (Foto: Desca Lidya Natalia)

Badung (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo berbelanja buah-buahan untuk santapan berbuka puasa di Pasar Badung, Bali.

"Belanja banyak, buah-buahan saja untuk buka puasa, tadi ada salak, mangga, dan avokad," kata Presiden

Presiden tiba di pasar tersebut sekitar pukul 08.30 WITA langsung disambut oleh warga yang sebagian besar mengenakan pakaian tradisional Bali.

Kios tempat Presiden berbelanja buah terletak di lantai 2 pasar tersebut. Presiden membeli dua pepaya masing-masing seharga Rp15 ribu dari pedagang bernama Made Warti.

Ia juga membeli mangga harum manis sebanyak 2 kilogram senilai Rp50 ribu. Namun, dibayar dengan uang Rp100 ribu kepada pedagang Ketut Wentan

"Ini untuk dimakan," ucap Presiden.

Ia mengaku tidak ada keluhan mengenai harga saat berbelanja di Pasar Badung itu.

"(Harga) stabil, tidak ada keluhan, tadi saya ngecek itu dulu," tambah Presiden.

Pasar Badung diresmikan pada tanggal 22 Maret 2019. Pasar tersebut mengalami kebakaran pada tanggal 29 Februari 2016 sehingga pemerintah daerah melakukan renovasi dengan memakan biaya Rp1,45 miliar yang berasal dari dana tugas pembantuan APBN 2017 dan APBD 2018.

Bangunan pasar berlantai enam itu dilengkapi sejumlah fasilitas, layaknya di pasar modern, seperti Wi-Fi, eskalator, dan lift bagi pengunjung maupun barang.

Di beberapa sudut pasar juga dihiasi mural tentang aktivitas kegiatan di pasar. Mural-mural itu terlihat di dinding akses masuk dan keluar maupun dinding di tangga dan area lift,

Pasar juga terasa lapang. Kios-kios pedagang terlihat rapi dan ditempeli stiker-stiker QR code.

Dalam kunjungan tersebut, Presiden RI Joko Widodo ditemani oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Gubernur Bali I Wayan Koster, Staf Khusus Presiden Ari Dwipayana, dan sejumlah pejabat terkait lainnya.

Pewarta : Desca Lidya Natalia
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar