Warga Kudus yang meninggal di Asrama Haji Donohudan bertambah

id Warga Kudus yang meninggal, di Asrama Haji Donohudan, bertambah,vaksin covid,vaksin corona,vaksin covid-19,vaksinasi

Warga Kudus yang meninggal di Asrama Haji Donohudan bertambah

Ilustrasi - Pemakaman warga di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, yang terpapar virus corona dengan protokol standar COVID-19. ANTARA/HO-Tim Cekatil.

Kudus (ANTARA) - Jumlah warga Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, yang meninggal saat menjalani isolasi terpusat di Asrama Haji Donohuan, Kabupaten Boyolali, karena terpapar virus corona bertambah menjadi dua orang.

"Sebelumnya ada satu orang yang meninggal dan sempat dilarikan ke rumah sakit di Solo. Kemudian pada Kamis (10/6) malam ada tambahan satu lagi yang meninggal merupakan warga Desa Gondangmanis, Kecamatan Bae, Kudus," kata Pelaksana Harian Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kudus Masut di Kudus, Jumat.

Sebelum meninggal, kata dia, almarhum bernama Henki Jantomo (47) mengalami keluhan sesak nafas, kemudian persiapan untuk dilarikan ke rumah sakit terdekat, namun sudah keburu meninggal dunia pada Kamis (10/6) pukul 20.00 WIB.

Almarhum langsung dibawa pulang ke Kudus pada Kamis (10/6) malam, kemudian langsung dikebumikan.

Baca juga: Kasus COVID-19 di Kabupaten Kudus tembus 10.063 kasus

Kepala Desa Gondangmanis Susanto menambahkan bahwa jenazah almarhum Henki Jantomo tiba di Kudus Jumat (11/6) dini hari sekitar pukul 01.15 WIB, kemudian dikebumikan di pemakaman desa setempat dengan disaksikan pihak keluarga yang ada di Kudus setelah digelar salat jenazah.

Sementara jumlah warga Desa Gondangmanis yang menjalani isolasi terpusat di Boyolali, katanya, ada 32 orang.

Dengan adanya kasus dua meninggal di asrama tersebut, Pemkab Kudus sudah berkoordinasi langsung dengan pihak pengelola asrama terkait ketersediaan tim medis ketika sewaktu-waktu dibutuhkan serta ketersediaan obat-obatan. Termasuk ketersediaan air mineral juga sudah dikomunikasikan dengan pihak pengelola asrama haji karena penderita COVID-19 juga sangat membutuhkan air mineral dan disebutkan bahwa saat ini sudah tersedia dalam jumlah banyak.

Baca juga: Seorang pasien OTG asal Kudus meninggal di Surakarta

Kasus meninggal penderita COVID-19 pertama kali terjadi pada Rabu (9/6) malam bernama bernama Subiyanto (63) warga Desa Mlati Lor, Kecamatan Kota, Kudus, yang dimungkinkan memiliki komorbid atau penyakit bawaan. Almarhum sempat dirujuk ke Rumah Sakit Jiwa Solo untuk mendapatkan perawatan sebelum akhirnya meninggal dunia.

Adanya kasus meninggal dan keluhan masyarakat terkait pelayanan, mulai dari ketersediaan obat-obatan, air mineral hingga tim medis yang disebutkan siaga 24 jam, akhirnya Tim Satgas Percepatan Penanganan COVID-19 Kudus melakukan evaluasi. Kriteria pasien yang bisa diberangkatkan ke Boyolali semakin diperketat dengan menambahkan poin-poin tambahan untuk persyaratan yang bisa diisolasi ke Boyolali. Setidaknya, yang bisa diisolasi terpusat harus bisa mengurusi dirinya sendiri dan kondisi pasien tanpa gejala ataupun bergejala ringan. ***3***

Baca juga: Epidemiolog usulkan karantina wilayah di Kabupaten Kudus
Baca juga: Lonjakan COVID-19 di Kudus tolok ukur kemunculan varian baru
Baca juga: Wamenkes: Lonjakan COVID-19 di Kudus dan Bangkalan contoh abai prokes

Pewarta : Akhmad Nazaruddin
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar