WNI dari Kapal World Dream akan jalani pemeriksaan ulang

id Observasi WNI,Kapal Dream World,COVID-19,penanganan corona,virus corona,corona,covid-19,2019-ncov,novel coronavirus 2019

Kepala Pusat Krisis Kementerian Kesehatan Budi Sylvana menyampaikan keterangan pers mengenai rencana pemeriksaan WNI dari Kapal World Dream di Markas Kolinlamil, Jakarta Utara, Rabu (26/2/2020). (ANTARA/Syaiful Hakim)

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak 188 warga negara Indonesia (WNI) yang dijemput dari Kapal World Dream menggunakan KRI dr Soeharso akan menjalani pemeriksaan ulang sebelum ditempatkan di fasilitas observasi di Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta.

"Kami akan lakukan pemeriksaan ulang, laboratorium dan swab, itu kita lakukan di kapal, kemudian nanti turun ke Sebaru untuk observasi," kata Kepala Pusat Krisis Kementerian Kesehatan Budi Sylvana di Markas Kolinlamil, Jakarta Utara, Rabu.

Pemeriksaan swab atau usap tenggorokan dilakukan untuk mengidentifikasi organisme yang dapat menyebabkan infeksi di tenggorokan, termasuk mengetahui kemungkinan adanya virus corona.

Berbeda dengan penanganan WNI yang dievakuasi dari Wuhan, China, di Pulau Natuna, pemeriksaan swab akan dilakukan pada WNI dari Kapal World Dream.

Kementerian Kesehatan menyatakan bahwa upaya itu dilakukan untuk memastikan virus corona masuk ke Indonesia.

"Dinamikanya berbeda, Indonesia tidak mau kecolongan untuk itu. Kita berusaha mempertahankan. Kalau bisa jangan sampai ada di Indonesia," kata Budi.

Kementerian Kesehatan juga memastikan 188 WNI yang akan menjalani observasi di Pulau Sebaru Kecil seluruhnya sudah dinyatakan sehat, tidak ada yang dicurigai terinfeksi virus corona.

Baca juga:
WNI kru World Dream sudah menuju Pulau Sebaru Kecil
Area Observasi Pulau Sebaru dipasangi CCTV dan jaringan komunikasi

Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar