SAR cari satu korban "boat pancung" tenggelam di perairan Batam

id Boat tenggelam,perairan batam

Tim SAR gabungan masih mencari satu korban boat pancung tenggelam di Perairan Tanjunguncang, Batam, Kepri, Rabu, (19/2) (Foto. SAR Tanjungpinang)

Tanjungpinang (ANTARA) (ANTARA) - Sebuah boat pancung mengangkut tiga kubik pasir tenggelam di perairan Tanjunguncang, Batam, Kepri, Rabu (19/2) sekitar pukul 07.15 WIB pagi tadi, seorang ABK dikabarkan hilang dan hingga kini masih dilakukan pencarian oleh tim SAR gabungan.

Menurut Kepala Seksi Operasional Kantor SAR Tanjungpinang, Eko Supriyanti, boat pancung bermesin 15 PK itu sebelumnya bertolak dari Pelabuhan PT Pandan Bahari Tanjunguncang menuju Pulau Gara. Boat tersebut mengangkut 120 karung berisi pasir.

"Tak lama berlayar, persisnya di koordinat 1.3'848"N - 103.53'091"E di perairan Tanjunguncang, boat dinakhodai Samsudin (40) dihempas ombak dari arah buritan. Hempasan ombak itu mengakibatkan boat pancung tenggelam seketika," kata Eko melalui siaran pers tertulis di Tanjungpinang.

Dia katakan, nakhoda dan dua ABK bernama Nuar (20) dan Juli (30), berhasil menyelamatkan diri setelah berenang menuju kelong terdekat.

"Sedangkan seorang ABK bernama Yanto (30) tidak muncul ke permukaan. Yanto diduga tenggelam bersama boat pancung," ungkapnya.

Hingga siang ini, Tim SAR gabungan meliputi Basarnas Tanjungpinang, Pos SAR Batam, Polair Polda Kepri, dan masyarakat setempat masih menyisir area lokasi kejadian guna menemukan korban.

Baca juga: Pertamina MOR I akui musibah tug boat tenggelam

Baca juga: Basarnas cari juru masak Tugboat yang tenggelam di Sungai Siak

Baca juga: ABK hilang di Sungai Siak ditemukan tewas tak jauh dari lokasi jatuh

 

Pewarta : Ogen
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar