Polres Cianjur masih mendalami temuan mayat tanpa identitas

id cianjur, polres cianjur, mayat tanpa identitas

Kapolres Cianjur, Jawa Barat, AKBP Juang Andi Supriyanto (Ahmad Fikri)

Cianjur (ANTARA) - Polres Cianjur, Jawa Barat, masih mendalami kasus penemuan mayat di Kampung Sukarajin, Desa Sukamekar, Kecamatan Sukanagara yang diduga sebagai korban pembunuhan.

"Unsur dendam diduga menjadi pemicu terjadinya tindakan kekerasan terhadap korban sebelum ditemukan meninggal dunia dengan kondisi tubuh yang sudah membusuk," kata Kapolres Cianjur AKBP, Juang Andi Supriyanto pada wartawan Minggu.

Baca juga: Warga digegerkan mayat wanita dalam mobil

Ia menjelaskan, identitas korban sudah diketahui, bahkan pihak keluarga sudah datang ke ruang mayat RSUS Cianjur untuk memastikan korban adalah anggota keluarga mereka, namun pihaknya masih merahasiakan identitas korban dan keluarganya.

"Korban merupakan warga Cianjur meskipun aslinya dari luar daerah, namun kami belum bisa menyebutkan identitasnya secara lengkap karena kasusnya masih dalam tahap pengembangan" katanya.

Bahkan kata dia, pihaknya belum bisa memastikan apakah korban dimutilasi atau tidak karena saat ditemukan bagian kepala dan sejumlah anggota tubuh ditemukan terpisah.

"Harus menunggu hasil visum dan pemeriksaan tim forensik. Kami akan terus melakukan upaya pengungkapan, kalau sudah ada hasil dan dipastikan siapa pelakunya akan kami umumkan," katanya.

Baca juga: Jasad wanita diduga korban pembunuhan ternyata alumni IPB Bogor

Seperti diberitakan warga Kampung Sukjarajin, Desa Sukamekar, Kecamatan Sukanagara, dikejutkan dengan penemuan mayat pria yang sudah membusuk di lahan kosong yang tidak jauh dari perkampungan.

Kapolsek Sukanagara, AKP Cahyadi, mengatakan penemuan mayat yang sudah membusuk itu, berawal dari warga yang mencium bau bangkai saat melintas di tempat kejadian.

Baca juga: Mayat wanita tanpa kepala warga Korea Selatan

Merasa penasaran dengan penciumannya, beberapa orang warga menelusuri asal bau menusuk tersebut dan menemukan mayat yang sudah membusuk dengan sebagian daging tubuh sudah hilang.

Selanjutnya mayat tersebut dibawa ke Ruang Jenazah RSUD Cianjur, guna dilakukan otopsi dan menemukan bekas kekerasan di sejumlah bagian tubuh yang sebagian kecil sudah tinggal kerangka.

Pewarta : Ahmad Fikri
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar