Buaya Sungai Mentaya Kalteng menyasar perairan pusat kota

id buaya sungai mentaya

Komandan Jaga BKSDA Kalteng Pos Sampit Muriansyah dan Ijan memeriksa lokasi kemunculan buaya di Sungai Mentaya, Selasa (17/9/2019). ANTARA/HO-BKSDA Kalteng/am.

Sampit (ANTARA) - Masyarakat kota Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah (Kalteng), yang terbiasa beraktivitas di Sungai Mentaya, diingatkan lebih waspada karena buaya sudah menyasar sampai ke perairan kawasan pusat kota.

"Hasil identifikasi kami, satwa yang muncul sempat terlihat oleh warga itu adalah buaya jenis buaya muara dengan panjang sekitar satu meter," kata Komandan Jaga Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Tengah Pos Sampit, Muriansyah di Sampit, Rabu.

Baca juga: Cegah buaya masuk rumah, warga diberi jaring

Kemunculan buaya di perairan Sampit menjadi perhatian masyarakat setelah videonya beredar di media sosial. Dalam rekaman itu, seorang warga yang sedang menaiki kelotok merekam kemunculan buaya berukuran sedang. Saat didekati, buaya itu tenggelam.

Viral video tersebut menjadi perhatian BKSDA karena buaya tersebut muncul di perairan yang dekat dengan permukiman dan ramai aktivitas warga. Muriansyah pun turun menelusurinya.

Ternyata, kemunculan buaya tersebut direkam oleh seorang motoris kelotok penyeberangan bernama Ijan. Lokasi kemunculan buaya tersebut berada di tengah Sungai Mentaya, sekitar 200 meter dari Pusat Perbelanjaan Mentaya.

Baca juga: Seorang nenek di Kotim disambar buaya saat mandi

Muriansyah ditemani Ijan untuk melihat lokasi kemunculan buaya. Sesampainya di lokasi, Ijan menunjukkan lokasi kemunculan buaya dan menjelaskan buaya yang dilihatnya.

"Kami menduga yang muncul itu memang buaya. Tadi kami sekalian memberikan pengarahan dan imbauan kepada warga agar berhati-hati kalau melihat buaya," kata Muriansyah.

Makin seringnya buaya muncul di perairan dekat permukiman warga diduga karena satwa ganas itu makin kesulitan mendapatkan makanan di habitat aslinya sehingga kelaparan dan mencari makanan sampai ke perairan dekat permukiman warga.

Sementara itu, kemunculan buaya tersebut menjadi perhatian warga karena perairan sekitar Pusat Perbelanjaan Mentaya terbilang berada di pusat kota dan ramai aktivitas masyarakat.

Di sisi lain, kemunculan buaya tersebut mulai menimbulkan kecemasan warga yang selama ini beraktivitas di sungai, khususnya mandi dan mencuci. Mereka khawatir makin banyak buaya berkeliaran dan akan menyerang warga.

"Khawatirnya makin banyak buaya. Mudahan saja tidak sampai seperti di kawasan Selatan yang sering terjadi serangan buaya terhadap manusia, bahkan ada yang sampai meninggal dunia," demikian Husni, salah seorang warga.

Baca juga: Seekor buaya Sungai Mentaya Kalteng mati usai makan umpan pancing

Pewarta : Kasriadi/Norjani
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar